Kirim Surat Elektronik ke Staf Juventus, Andrea Agnelli Singgung Perpecahan

29 November 2022, 09:25 WIB
Penulis: Xaveria Yunita
Editor: Xaveria Yunita
Presiden Juventus FC, Andrea Agnelli.
Presiden Juventus FC, Andrea Agnelli. /Twitter/@CalcioFinanza

SKOR.id - Keputusan Andrea Agnelli dan elemen Dewan Direksi Juventus untuk mundur, Senin (28/11/2022), tentu saja mengejutkan banyak pihak. Namun, pengusaha 46 tahun itu sempat mengirim surat kepada seluruh staf I Bianconeri.

Krisis mendera tim kebanggaan Turin tersebut sejak pandemi Covid-19 melanda. Sejak kehilangan scudetto musim 2020-2021, mereka seolah terpuruk. Dalam dua musim terakhir, Juventus konstan berada di peringkat keempat.

Neraca keuangan yang mencurigakan, manuver terkait gaji pemain dan keterbukaan informasi yang kurang tepat, menambah kabar buruk dari Continassa. Mereka pun diinvestigasi CONSOB (badan pengawas aktivitas bursa saham) dan Kejaksaan Turin.

Keruwetan ini membuat rapat umum pemegang saham ditunda hingga 28 Desember. Puncaknya, Agnelli memilih pergi setelah 12 tahun menjadi bos tim.

Dalam kurun waktu itu, ia membawa Juventus ke level lain. Selain rekor 9 scudetto beruntun dan 19 trofi di berbagai kompetisi, tim tersebut memiliki stadion megah di Turin, pusat latihan dan medis yang maju serta J Museum.

Ia juga mendorong terbentuknya tim sepak bola wanita dan dokumenter tentang tim yang tayang di platform besar seperti Netflix dan Amazon Prime.

Tentu saja, berat bagi Agnelli melepas cintanya. Ia pun meluapkan isi hati lewat surel yang dikirim ke semua pegawai Juventus serta pemain.

“Bermain untuk Juventus, bekerja untuk Juventus, targetnya satu, Menang,” demikian Agnelli mengawali suratnya.

“Siapa pun yang memiliki keistimewaan mengenakan kostum Bianconeri mengetahui itu. Siapa pun yang bekerja di tim tahu bahwa kerja keras mengalahkan bakat jika talenta tidak bekerja keras. Juventus adalah salah satu tim terbesar di dunia dan siapa pun yang bekerja atau bermain di sini tahu bahwa hasil terjadi berkat upaya seluruh tim.

“Kami terbiasa dengan sejarah kami dan DNA untuk menang. Dari 2010, kami menghormati sejarah dengan mencapai hasil luar biasa: Stadion, 9 scudetto beruntun tim pria, yang pertama di Italia masuk Netflix dan Amazon Prime, pusat J Medical, 5 scudetto beruntun tim wanita sejak nol.

“Selain itu, kesepakatan dengan Volkswagen (hanya sedikit yang mengetahui), mencapai final Liga Champions di Berlin dan Cardiff (penyesalan terbesar saya), kesepakatan dengan Adidas, Next Gen Coppa Italia, klub pertama yang mewakili tim dalam Komite Eksekutif UEFA, J Museum dan lain-lain,” ia mengurai pencapaiannya.

“Berjam-jam, berhari-hari, bermalam-malam, berbulan-bulan dan bermusim-musim dengan tujuan selalu berkembang dalam melihat kejadian tertentu. Masing-masing dari kami dapat mengingat momen ini sebelum melangkah ke lapangan: Anda meninggalkan ruang ganti dan berbelik ke kanan, sekitar 20 anak tangga ke atas dengan jeruji besi di antaranya, 10 anak tangga lagi ke atas dan di sana Anda: el miedo escenico (deman panggung) dan pada saat itu, Anda tahu bahwa seluruh tim bersama Anda. Hal yang mustahil menjadi mungkin. Bernabeu, Old Trafford, Allianz Arena, Westfallen Stadium, San Siro, Georgios Karaiskakis, Celtic Park, Camp Nou: ke mana pun kami pergi ketika tim bersatu, kami tidak takut pada siapa pun.

“Ketika tim tidak bersatu, kemudian itu membuka jalan bagi lawan untuk melukai Anda dan itu bisa fatal. Pada momen tersebut, Anda harus punya ketajaman pikiran untuk menahan kerusakan: kami menghadapi momen yang sulit sebagai klub dan persatuan itu hilang. Lebih baik pergi bersama-sama, memberikan kesempatan bagi tim baru untuk membalikkan permainan itu.

“Kesadaran kami akan menjadi tantangan bagi mereka: menjadi sesuai dengan standar sejarah Juventus.

“Saya akan lanjut membayangkan dan bekerja demi sepak bola lebih baik, terhibur dengan ungkapan Friedrich Nietzsche: ‘Dan mereka yang terlihat menari dianggap gila oleh mereka yang tidak bisa mendengar musiknya.’

“Ingat, kita akan saling mengenali satu sama lain lewat pandangan sekilas. Kita adalah orang-orang Juve! Hingga akhir…”

Berita Andrea Agnelli Lainnya

Baca Juga: Gonjang-ganjing Juventus, Direksi Kompak Hengkang Ikuti Andrea Agnelli

Baca Juga: Presiden UEFA Aleksander Ceferin Ogah Bicara tentang Andrea Agnelli

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

 

  • Sumber: Football Italia
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Liga Italia

    Rabu, 20 Januari 2021

    Florentino Perez Temui Andrea Agnelli dan Bicara Selama Tiga Jam di Turin

    Presiden Real Madrid, Florentino Perez menyambangi menyambangi tempat latihan Juventus dan bertemu Presiden klub, Andrea Agnelli.

    Liga Champions

    Jumat, 10 Desember 2021

    10 Pemain Termuda Juventus yang Cetak Gol di Liga Champions

    Berikut ini adalah 10 pemain termuda Juventus yang berhasil mencetak gol di Liga Champions, terbaru Moise Kean.

    Terbaru

    Liga Italia

    Senin, 30 Januari 2023

    Kalahkan Juventus, Pemain Monza Tagih Janji Berlusconi Bonus Bus Penuh Pelacur

    Presiden Monza, Silvio Berlusconi, mengatakan ia mendapat tagihan dari para pemain Monza soal bonus bus penuh pelacur usai kalahkan Juventus.

    Liga Italia

    Senin, 30 Januari 2023

    Hasil dan Klasemen Liga Italia 2022-2023: Napoli Makin Kokoh, Milan dan Juventus Turun Posisi

    Berikut ini hasil Liga Italia dan klasemen sementara setelah laga Minggu malam dan Senin dini hari WIB.

    Liga Italia

    Senin, 30 Januari 2023

    Termasuk Kalah 2-5 dari Sassuolo, AC Milan Lalui Enam Laga Terakhir Tanpa Kemenangan

    Kekalahan dari Sassuolo memperpanjang rapor buruk AC Milan di mana mereka tidak pernah menang dalam enam laga terakhir.

    Liga Italia

    Senin, 30 Januari 2023

    Milan Skriniar Setuju Pindah, Tinggal Menunggu Kesepakatan PSG dengan Inter Milan

    Milan Skriniar tinggal menunggu kesepakatan antara Paris Saint-Germain dengan Inter Milan terkait kepindahannya.

    Liga Italia

    Senin, 30 Januari 2023

    Stefano Pioli Sebut Tiket Liga Champions Setara Scudetto bagi AC Milan

    Stefano Pioli mencoba realistis dengan mengubah target AC Milan setelah menelan kekalahan telak 2-5 di kandang sendiri melawan Sassuolo.

    Liga Italia

    Senin, 30 Januari 2023

    Juventus Village Ajang Berkumpulnya Fans Juventus Indonesia

    Juventus Village menjadi ajang silaturahmi para pecinta Juventus dari seluruh Indonesia.

    Liga Italia

    Senin, 30 Januari 2023

    Massimiliano Allegri Ingatkan Juventus untuk Cari Poin demi Bertahan di Serie A

    Setelah sanksi pengurangan poin, misi utama Massimiliano Allegri adalah membuat Juventus bertahan di kasta tertinggi Liga Italia.

    Liga Italia

    Minggu, 29 Januari 2023

    Hasil Juventus vs Monza: Si Nyonya Tua Dipermalukan Tim Promosi 0-2

    Juventus makin jauh tertinggal dari zona Liga Champions setelah dipaksa menelan pil pahit oleh tim promosi, Monza, di Allianz, Minggu (29/1/2023).

    Liga Italia

    Minggu, 29 Januari 2023

    AC Milan 2-5 Sassuolo: Pertahanan Buruk Rossoneri Pecahkan Rekor di Liga Italia

    Buruknya pertahanan AC Milan dalam dua pertandingan terakhir saat dikalahkan Lazio dan Sassuolo telah memecahkan rekor di Liga Italia.

    Liga Italia

    Minggu, 29 Januari 2023

    Hasil AC Milan vs Sassuolo: Banjir Gol di San Siro, I Rossoneri Dibantai 2-5

    AC Milan dipermalukan Sassuolo 2-5 ketika bermain di San Siro dalam lanjutan Serie A Italia, Minggu (29/1/2023) malam WIB, yang membuat mereka tertinggal jauh dari puncak klasemen.
    X