9 Bintang Jerman dalam Sejarah Inter Milan, Termasuk Robin Gosens

28 Januari 2022, 20:50 WIB
Penulis: Irfan Sudrajat
Editor: Irfan Sudrajat
Trio Jerman di Inter Milan, Lothar Matthaus (kiri), Andreas Brehme (kedua dari kanan), dan Jurgen Klinsmann (kanan) bersama pelatih Giovanni Trapattoni.
Trio Jerman di Inter Milan, Lothar Matthaus (kiri), Andreas Brehme (kedua dari kanan), dan Jurgen Klinsmann (kanan) bersama pelatih Giovanni Trapattoni. /(Twitter/Football Retro Plus)

SKOR.id - Inter Milan mendapatkan pemain baru pada bursa transfer Januari 2022 ini, Robin Gosens.

Bek kiri yang didatangkan dari Atalanta dengan status pinjaman ini merupakan pemain asal Jerman.

Kehadiran Robin Gosens pun mengingatkan masa-masa Inter Milan mencapai kejayaan bersama trio Jerman yaitu Lothar Matthaus, Andreas Brehme, dan Jurgen Klinsmann.

Ketiganya kemudian dikenal dengan "Trio Jerman" seiring dengan sukses I Nerazzurri meraih gelar Liga Italia dan juga di ajang Eropa.

Di sisi lain, kehadiran trio Jerman ini pun bagai menyaingi klub sekota mereka, AC Milan dengan trio Belanda-nya: Ruud Gullit, Marco van Basten, dan Frank Rijkaard.

Pada masanya, Inter Milan memang pernah sukses bersama sejumlah pemain Jerman di masa lalu. Meski demikian, tentu saja ada juga yang dinilai gagal memberikan kontribusi.

Bahkan, ada pemain asal Jerman yang kariernya hanya sebentar bersama I Nerazzurri.

Meski demikian, dari semua pemain Jerman yang pernah bermain untuk Inter Milan, mereka merupakan bintang di timnas negaranya.

Dengan kehadiran Robin Gosens pula, Skor.id merangkum sejarah pemain Jerman di Inter Milan.

Robin Gosens merupakan pemain asal Jerman kesembilan di tim yang kini di bawah asuhan Simone Inzaghi. Berikut 9 pemain asal Jerman dalam sejarah Inter Milan:

1. Horst Szymaniak

Pemain asal Jerman pertama di Inter Milan adalah Horst Szymaniak. Horst Szymaniak tidak memiliki karier yang cemerlang namun bagian dari tim asuhan Helenio Herrera pada 1963-1964.

Dia hanya tampil dalam 6 pertandingan liga dan 5 di ajang Liga (Piala) Champions. Horst Szymaniak pernah membela timnas Jerman pada Piala Dunia 1958 dan 1962.

2. Hansi Muller

Pemain yang berposisi sebagai gelandang, Inter Milan membawanya dari Stuttgart pada 1982.

Hansi Muller tampil mengesankan dalam debutnya, mencetak gol dari tendangan bebas saat lawan Verona.

Bermain untuk Inter Milan dalam 68 laga dengan mencetak 13 gol, sebelum dia pergi bergabung ke Como.

3. Karl-Heinze Rummenigge

Ini nama yang tentu saja mendunia pada masanya. Karl-Heinz Rummenigge tiba di Inter Milan pada 1984 dengan status peraih Ballon d'or pada 1980 dan 1981.

Karl-Heinz Rummenigge (kanan) saat sprint dengan bek AC Milan, Frano Baresi dalam laga Derbi Milan.
Karl-Heinz Rummenigge (kanan) saat sprint dengan bek AC Milan, Frano Baresi dalam laga Derbi Milan. (Twitter/Futbalismo)

Karl-Heinze Rummenige bergabung dari Bayern Munchen ketika Inter Milan di bawah kepemilikan Ernesto Pellegrini.

Bersama Rummenigge, Inter Milan meraih gelar Liga Italia dan juga dua gelar Liga Champions. Tampil dalam 107 laga mencetak 42 gol.

4. Lothar Matthaus

Siapa yang tidak kenal dengan namanya. Inter Milan masih di bawah kepemilikikan Ernesto Pellegrini, mendatangkan Lothar Matthaus dari Bayern Munchen.

Dalam empat musimnya bersama Inter Milan (1988-1992), Lothar Matthaus memperlihatkan sebagai pemimpin di lapangan.

Dia pun termasuk dalam skuad Inter Milan yang memecahkan rekor Scudetto pada 1989.

Di Inter Milan pula, Lothar Matthaus kemudian meraih Ballon d'Or pada 1990. Inter Meraih dua gelar Piala UEFA dan Piala Super Italia. Tampil dalam 153 laga, 53 gol.

Lothar Matthaus (kiri) dan Andreas Brehme saat merayakan gelar Piala UEFA di Inter Milan.
Lothar Matthaus (kiri) dan Andreas Brehme saat merayakan gelar Piala UEFA di Inter Milan. (Twitter/Super Footy)

5. Andreas Brehme

Andreas Brehme dapat dikatakan satu paket dengan Lothar Matthaus. Keduanya rekan di timnas Jerman dan juga di Inter Milan.

Andreas Brehme sosok penting dalam timnas Jerman, ketika penaltinya menentukan gelar Piala Dunia 1990 saat lawan Argentina.

Andreas Brehme salah satu bek terbaik yang pernah dimiliki Inter Milan dalam sejarah klub ini.

Karena itu, ketika Andreas Brehme pergi, Inter Milan kehilangan peran di posisi tersebut dengan kualtias seperti Brehme.

Andras Brehme tampil dalam 155 laga untuk Inter Milan dalam semua ajang sejak 1988 hingga 1992 dengan mencetak 12 gol.

6. Jurgen Klinsmann

Jurgen Klinsmann adalah primadona pada masanya. Sukses Lothar Matthaus dan Andreas Brehme rupanya membuat Klinsi tertarik.

Dia pun menyusul keduanya pada 1989, pada musim ketika Inter kemudian meraih gelar Liga Italia.

Jurgen Klinsmann bergabung dari Stuttgart. Bersama Inter Milan, total dia telah mencetak 40 gol dalam tiga musim. Pencapaian itu yang membuat dirinya sangat dicintai fans I Nerazzurri.

Bahkan, hingga saat ini, trio Jerman ini: Matthaus, Brehme, dan Klinsmann sangat dicintai dan dikenal di antara pendukung Inter Milan.

7. Matthias Sammer

Matthias Sammer, pada masa kariernya dinobatkan sebagai libero modern. Ketika publik Jerman merindukan sosok libero atau sweeper seperti mereka memiliki Franz Beckenbauer, pada 1990-an namanya muncul.

Matthias Sammer pemain asal Jerman Timur (sebelum Jerman bersatu). Dia adalah Pemain Terbaik Piala Eropa 1996 ketika Jerman tampil sebagai juara.

Matthias Sammer salah satu bek terbaik timnas Jerman ketika bermain untuk Inter Milan.
Matthias Sammer salah satu bek terbaik timnas Jerman ketika bermain untuk Inter Milan. (Twitter/Inter Lovers)

Namun, semua itu diraih setelah Matthias Sammer tidak lagi di Inter Milan. Matthias Sammer ke Inter Milan pada 1992 dan kariernya sangat cepat di Inter Milan, pergi pada 1993.

Matthias Sammer hanya tampil dalam 12 laga dengan mencetak 4 gol sebelum kemudian pindah ke Borussia Dortmund.

Di sana kemudian namanya semakin dikenal di dunia sebagai salah satu bek modern. Matthias Sammer pun meraih Ballon d'Or 1996.

8. Lukas Podolski

Butuh waktu yang panjang untuk "menemukan" kembali pemain asal Jerman di Inter Milan.

Ketika Inter Milan di bawah asuhan Roberto Mancini, I Nerazzurri mendatangkan Lukas Podolski pada bursa transfer Januari 2015.

Lukas Podolski datang dengan status sebagai salah satu pemain timnas Jerman yang baru juara dunia pada 2014. Namun, karier Lukas Podolski bersama Inter pun tidak lama.

Lukas Podolski kemudian dipinjamkan ke Arsenal, Dia hanya tampil dalam 18 laga untuk Inter Milan dan mencetak satu gol.

Dia kemudian bergabung ke Galatasaray dan pernah menyatakan bahwa keputusannya bergabung ke Inter Milan adalah sebuah kesalahan dalam kariernya.

9. Robin Gosens

Kini, Robin Gosens menjadi pemain asal Jerman kesembilan dalam sejarah Inter Milan. Bek kiri bergabung pada bursa transfer Januari 2022 ini dari Atalanta.

Robin Gosens berpose di depan trofi Inter Milan.
Robin Gosens berpose di depan trofi Inter Milan. (Inter_en/Twitter)

Kemampuannya sebagai bek sayap kiri telah terbukti setelah menjadi pemain penting di Atalanta bersama pelatih Gian Piero Gasperini.

Dia adalah tipikal bek produktif. Total telah mencetak 22 gol dalam dua musim terakhir bersama Atalanta.

Berita Liga Italia Lainnya:

Update Bursa Transfer Januari 2022 Liga Italia

AC Milan Resmi Perkenalkan Marko Lazetic, Penyerang dengan Tinggi 1,92 Meter

Klik gambar untuk mengunggah app Skor.id
Klik gambar untuk mengunggah app Skor.id

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

 

  • Sumber: Sky Sports
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Liga Italia

    Rabu, 26 Januari 2022

    Terbaru: Robin Gosens Merapat ke Inter Milan, Atalanta Sepakat Turunkan Harga

    Negosiasi Inter Milan dengan Atalanta BC untuk Robin Gosens, dengan status pinjaman dengan kewajiban bersyarat untuk membeli seharga 22 juta euro (sekitar Rp356 miliar) plus bonus, memasuki babak baru setelah sang pemain menolak Newcastle United.

    Liga Italia

    Kamis, 27 Januari 2022

    Hari Ini Tes Medis, Inter Milan Segera Umumkan Peresmian Transfer Robin Gosens

    Inter Milan akan segera mengumumkan peresmian transfer Robin Gosens dan penyerang Felipe Caicedo.

    Liga Italia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Robin Gosens Resmi Gabung Inter Milan dari Atalanta dengan Status Pinjaman

    Inter Milan dianggap sukses bisa mendapatkan Gosens, salah satu bek sayap terbaik di Serie A.

    Terbaru

    Liga Italia

    Jumat, 27 Mei 2022

    Rafael Leao: Saya Tersanjung dengan Ketertarikan Real Madrid

    Bintang AC Milan, Rafael Leao, senang mendengar ketertarikan Rea Madrid.

    Liga Italia

    Jumat, 27 Mei 2022

    Real Madrid Tawar Rafael Leao Rp1,9 Triliun, AC Milan Bilang Masih Kurang

    Real Madrid dikabarkan sudah mengajukan tawaran fantastis untuk bintang AC Milan, Rafael Leao.

    Liga Italia

    Jumat, 27 Mei 2022

    Alexis Sanchez Tinggalkan Inter Milan, Sevilla Siap Menampung

    Penyerang asal Cile tersebut tak mendapat tempat reguler di bawah asuhan Simone Inzaghi.

    Liga Italia

    Jumat, 27 Mei 2022

    Legenda Inter Milan Bilang Paulo Dybala Tak Cocok untuk AS Roma

    Paulo Dybala dihubungkan dengan beberapa tim termasuk Inter Milan dan AS Roma.

    Liga Italia

    Kamis, 26 Mei 2022

    Nicolo Zaniolo Naik Vespa Legend AS Roma, Rayakan Gelar Conference League

    Nicolo Zaniolo rayakan gelar dengan naik vespa legend AS Roma.

    Liga Italia

    Kamis, 26 Mei 2022

    Inter Milan Tunggu Jawaban Henrikh Mkhitaryan, Transfernya Bakal Gratis

    Inter Milan tertarik dengan gelandang AS Roma, Henrikh Mkhitaryan.

    Liga Italia

    Kamis, 26 Mei 2022

    Zlatan Ibrahimovic Bakal Absen 7-8 Bulan setelah Operasi Lutut

    Zlatan Ibrahimovic menyampaikan pesan melalui instragram setelah operasi lutut.

    Liga Italia

    Kamis, 26 Mei 2022

    Gelandang Inter Milan Marcelo Brozovic Bantah Pernah Selingkuh dengan Wanda Icardi

    Gelandang Inter Milan, Marcelo Brozovic, membantah pernah berselingkuh dengan Wanda Nara, yang merupakan istri dari mantan rekan setimnya di Inter Milan, Mauro Icardi.

    Liga Italia

    Rabu, 25 Mei 2022

    Inter Milan Bakal Kehilangan Bintang Lagi di Musim Panas

    Alessandro Bastoni, Milan Skriniar, dan Lautaro Martinez termasuk yang memiliki value paling tinggi.

    Liga Italia

    Rabu, 25 Mei 2022

    AC Milan Rebut Scudetto, Gianluigi Donnarumma Kirim Pesan

    Kiper PSG itu mengucapkan selamat kepada AC Milan, yang meraih gelar Serie A Italia 2021-2022.
    X